Followers

Wednesday, January 6, 2016

~tanpa tajuk~



Ya Allah
seandainya dugaan mengandung ini adalah kifarah atas dosa2 ku padaMU, pada suami dan anakku, pada ibu bapa dan mertuaku, serta pada mereka2 yang berbuat baik padaku, maka aku terimanya dengan hati terbuka dan redha atas kesakitan ini.

namun Ya Allah, Kau selamatkanlah kandungan kedua ini dan semoga khalifah ini lahir ke dunia dengan paras rupa dan akhlak yang baik,tidak ada cacat celanya dan yang paling penting sihat tubuh badannya.

tidak dinafikan aku sudah tidak larat lagi untuk mengurus hal2 dalam rumah tangga..memasak...mengemas...cuci,jemur dan lipat baju...apalagi mengurus Medina dengan baik...apa yang kuharapkan adalah dari ehsan dan simpati dari suami tercinta. Terima kasih kepadanya yang banyak membantu dan cuba untuk memhami keadaanku walaupun aku sentiasa marah dan terus marah terhadap benda kecil atau remeh temeh yang berlaku antara kami. Maafkan sayang, Abang...tidak bermaksud untuk melukakan hatimu tapi ketahuilah aku tidak mampu mengawal amarah dan bengis yang ada tersimpan jauh disudut hati ini. dalam keadaan yang lemah ini semakin perasaan itu tidak dapat ditapis malah terus membakar.Sesungguhnya syaitan dan jin yang menghasut kuat ini berjaya merosakkan hati isterimu.

Ya Allah...hidayah dari MU yang aku cari..semoga terus istiqomah aku mencarinya walaupun aku kadang2 lupa tentang diriMu ya Allah...berikan aku kekuatan dan kesabaran dalam menhgadapi ujian mengandung ini..sesungguhnya Engkau lebih tahu tentang tahap kekuatan aku untuk ujianmu.


untuk suami,

tolong maafkan isterimu ini.....walau sejahat mana sekalipun aku ini, aku tetap memohon secubit kemaafan dari mu...sekiranya berlaku sesuatu kepadaku, tolong jaga Medina baik2...besarkan dia dengan kasih sayang...didik dia tentang agama dan akhlak....walau aku isteri yang jahat aku tetap mahu dia menganggap aku ummi yang baik pada pandangan matanya. jangan dia lupa tentang atuk dan nenek sebelah umminya..biar dia terus kenal susur keluarga umminya.

maaf sekali lagi....



Tuesday, October 27, 2015

INi Fikri~

Assallamualaikum..

Pernah tak aku cerita pasal adik -adik aku? macam tak pernah kan? 

haaaa....ni nak habaq..adik lelaki aku iaitu anak ke 4 dari 6 orang beradik dah selamat jadi suami orang..heheheh..syukur Alhamdulillah...dah lama dah masa bulan syawal ari tu...lupa nak citer...

nama die..Dzulfikry ...panggil je fikri atau ayai...adik aku ni kijo nye sebagai Pegawai Eksekutif Dakwah dan wife nye keje akauntan kat satu firm..
best tau keje adik aku ni..kejenye ajak orang convert Islam dan ajar dorang pasal akidah...besaq pahala naaaa...

bulan 12 ni nak buat reception dorang...kat belah pempuan...daerah Ranau..sapa2 duk area sana..sila la datang ye..kat kampung KINAPULIDAN...\

adik ni dari kecik dah pandai dah berdikari...carik duit sendiri..bisnes sendiri..tak susahkan mak bapak..cuma kalu xcukup wang nak balik rumah time cuti, baru nak minta duit...sampi dia pi blajaq kat Sarawak dia buat bisnes sndiri..pakat ngan member2 die...

abis2 je blaja tus dapat keje wei..murah tol rezeki die ni..syukur...

adik ngan wife dan kakak wife die

skrang dah jadi suami orang ni...dah ade kete sendiri...so, hujung2 minggu je..kitaorang pakat balik kampung sama2..hepi je mak bapa kat rumah tengok anak2 balik...kann...

ni citer pasal adik aku yang ni...nanti aku sambung citer pula adik lelaki aku yang sorang lagi ni iaitu abang kepada dzulfikry ni... tunggu!

Tuesday, September 1, 2015

sebenarnya aku cuba untuk tidak marah....

Aku pemarah ye? mudah marah, mudah baran , mudah tegang dan mudah segalanya...kenapa? solat aku tak betul ye? tidur tak cukup? stress keje? penat?emtah...tapi hakikatnya aku mudah marah...kesian husband yang kena tempias dan terpalit..Ampunkan sayang ye abang...ada sesuatu dalam hati ni yang tak bersih...amik masa untuk mencari...


hati yang marah ni tengah nak renovate sekarang...bersabarlah wahai sayang....tengah untuk berubah secara perlahan-lahan...bantuilah aku...Ya Allah, padaMu aku bergantung hidup..Engkau berikan aku tubuh yang sihat dan rupa yang elok..maka perelokkanlah hati ku ini juga...jauhkan dari sikap amarah api darinya Syaitan yang direjam....

P/S:Maafkan aku jika marahku punca hatimu gusar, sayang....


Thursday, August 27, 2015

#03:CiNtA


Aku : Ku mencintaimu setulusnya…
Dia: Tapi ku lebih mencintai. Lebih tulus.
Aku : Menyintaimu adalah kekuatanku…sungguh..
Dia : Sungguh.. kekuatan itu juga datang darimu yang diciptakan Tuhan..
Aku :Kekuatan yang diciptakan oleh Tuhan untuk dua hati yang menunggu untuk bersatu…suatu hari..
Dia : Bagiku, menunggu itu sebagai sabarku…sabarku menggunung tinggi..menanti sampai pasti.. suatu hari kan terbukti..
Sayang, Biarkan Allah yang menyatukan cinta kita..